Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Crypto, Inflasi, dan Titik Balik dalam Ekonomi Dunia

Inflasi, yang mencapai 8,3% (di AS), 10,8% di Inggris, dan 100%+ yang menghancurkan di Argentina, adalah momok mengerikan yang saat ini menekan bagian belakang ekonomi global, meregangkan anggaran rumah tangga hingga mencapai titik puncak dan menguras simpanan rakyat.

Suku bunga bank sentral yang rendah secara artifisial selama bertahun-tahun akhirnya kembali menggigit ekonomi dunia. Inflasi teoretis yang merajalela dari Quantitative Easing yang awalnya mengilhami penciptaan Bitcoin, dan inflasi inilah yang menyebabkan runtuhnya Republik Weimar di Jerman tahun 1930-an dan kita semua tahu apa yang terjadi selanjutnya.

Namun inflasi tidak semuanya buruk. Justru sebaliknya. Inflasi yang lambat dan stabil adalah tujuan yang dinyatakan secara lahiriah dari setiap lembaga bank sentral utama di dunia. Ini mendorong orang untuk mengambil hutang yang memicu pertumbuhan (karena mereka dapat membayarnya kembali dengan lebih mudah di masa depan), menghentikan orang menunggu harga turun sebelum membeli (dan dengan demikian menyeret ekonomi ke bawah), dan memungkinkan orang untuk, dari waktu ke waktu, menjadi lebih kaya - baik di atas kertas maupun dalam kenyataan.

Mengapa Inflasi Adalah Pertanyaan Penting Crypto

Keseimbangan, kemudian, diperlukan. Sejarawan Crypto mungkin berpendapat bahwa menemukan keseimbangan itu, dan memastikan tuas fiskal yang mengatur dan menangani keseimbangan itu tidak berada dalam kendali terpusat, adalah salah satu tujuan utama sistem keuangan web3: 'Uang yang sehat' yang tidak rentan terhadap tiba-tiba. depresiasi dan pengaruh politik.

Bagaimana protokol menangani inflasi adalah salah satu pertanyaan paling mendasar yang harus dijawabnya.

Ini pertanyaan yang rumit. Orang-orang bahkan tidak dapat menyetujui apakah Bitcoin adalah inflasi atau deflasi, dan rantai Proof of Stake (PoS) seperti Ethereum dan Cosmos mengambil pendekatan yang sama sekali berbeda, di mana persediaan token yang menggelembung umumnya digunakan untuk mengamankan jaringan melalui hadiah bagi mereka yang membuatnya. terjadi. Ada banyak hal yang harus dibongkar, jadi mari kita mulai.

Crypto, Inflasi, dan Titik Balik dalam Ekonomi Dunia

Bagaimana Koin Besar Mendekati Inflasi

Sama seperti ekonomi keuangan fiat, sistem keuangan crypto harus mengatasi masalah inflasi dengan hati-hati. Setiap protokol baru harus menguraikan tokenomiknya kepada calon investor yang mencari jawaban atas pertanyaan tentang bagaimana mereka akan menangani inflasi dan deflasi, dan pendekatan yang mereka ambil untuk mengelolanya.

Inflasi dalam rantai Proof of Stake seperti Cosmos dan Ethereum memiliki keuntungan besar dibandingkan sistem bank sentral karena, bagi pengguna yang dipertaruhkan, peningkatan jumlah uang beredar langsung masuk ke dompet mereka bisa dikatakan sementara dengan sistem bank sentral.

Uang cetak membutuhkan waktu lama untuk menyaring ke dalam ekonomi yang lebih luas, menciptakan distribusi pasokan yang tidak merata dan tidak efisien. Dengan Bitcoin, inflasi berjalan sesuai dengan jalur tetap respons yang terkenal terhadap bailout bank yang dipicu oleh QE dan inflasi yang diatur secara terpusat.

Jalan Nasib Bitcoin

Pendekatan Bitcoin sangat terkenal. Bitcoin akan, hingga tahun 2140, secara bertahap mengembang (lebih banyak token ditambahkan ke sirkulasi) hingga pasokannya terbatas, meskipun akan terjadi pada tingkat yang semakin berkurang (Bitcoin 'Halving').

Tingkat ini sudah ditentukan sebelumnya, dan merupakan tesis utama bitcoin dan antitesis untuk beberapa Kanselir acak yang secara sewenang-wenang mendongkrak tingkat inflasi dengan seenaknya setelah gagal mengendalikan (mungkin tidak adil, tetapi untuk cypherpunk? Ini bukan cukup tidak adil.)

Ethereum Tug of War

Ethereum berbeda. Tanpa pasokan terbatas, dan penerbitan token baru yang stabil, Ethereum, tidak seperti $BTC, akan mengembang selamanya  meskipun dengan tanda bintang berukuran besar yang akan segera kita bahas. Ethereum, sejak Penggabungan, mengeluarkan sekitar 4.930.000 $ETH per tahun, dengan tingkat inflasi sekitar 4,09%. $ETH diberikan sebagai hadiah kepada mereka yang, melalui staking, memvalidasi jaringan Ethereum.

Tanda bintang seukuran matahari adalah bahwa tingkat penerbitan ini diimbangi dengan burn $ETH yang terjadi pada setiap transaksi (diimplementasikan dalam EIP-1559). Dan, sejak dua bulan terakhir, $ETH telah mengalami deflasi dengan lebih banyak yang terbakar daripada yang dikeluarkan.

Sederhananya, semakin banyak orang yang secara aktif bertransaksi di Ethereum dan menggunakan/menghabiskan token (tidak hanya menahannya), semakin besar kemungkinan pada bulan tertentu pasokan $ETH keseluruhan akan berkurang dan, dengan mengurangi, dengan demikian meningkatkan nilai relatif dari Ethereum yang tersisa dalam keseluruhan pasokan memberikan permintaan yang cukup untuk mengimbangi tekanan jual yang sedang berlangsung yang dihasilkan oleh ETH yang baru dicetak.

Idealnya, kedua kekuatan ini mengeluarkan token baru untuk keamanan, dan penggunaan burn-through, bertindak bersama-sama untuk menciptakan tingkat inflasi naturalistik yang secara aktif mencerminkan keamanan dan permintaan jaringan yang sedang berlangsung.

Cosmic Inflation

Cosmos mengambil pendekatan yang berbeda lagi. Dalam iterasi saat ini, inflasi di Cosmos Hub dapat berupa apa saja di antara batas kode kerasnya sebesar 7% dan 20%. Saat ini di 15,3%. Setiap kali lebih dari 2/3rds dari total pasokan dipertaruhkan (dan dengan demikian digunakan untuk mengamankan dan memvalidasi jaringan), tingkat inflasi mulai turun hingga mencapai 7%. Setiap kali kurang dari 2/3 yang dipertaruhkan, itu meningkat lagi untuk mendorong lebih banyak orang untuk mempertaruhkan $ATOM.

Laju perpindahan dinamis yang dikontrol algoritme ini sebagai respons terhadap jumlah $ATOM yang terikat di Cosmos Hub membantu memastikan minat yang memadai (dan dengan demikian keamanan) di Cosmos, dan memberi penghargaan kepada pengguna karena berpartisipasi aktif dalam kesehatan rantai. Ini juga memastikan bahwa mereka yang mempertaruhkan $ATOM tidak melihat penurunan daya beli on-chain mereka, dan mereka mendapat manfaat langsung, dan secara tidak proporsional (kepada pengguna yang tidak dipertaruhkan), dari perluasan pasokan uang tanpa penundaan waktu pada ekonomi negara. sistem secara keseluruhan.

Tingkat inflasi $ATOM telah menjadi pendorong utama dalam adopsi Interchain, dan telah meningkatkan daya tembak keuangan dan infrastruktur setiap pemain besar (dan kecil) di ekosistem Cosmos, terutama karena rantai itu sendiri telah menjadi terkenal seiring dengan berlanjutnya crypto. diadopsi oleh arus utama.

Semua yang dikatakan, karena deflasi dan pengurangan pasokan token bermanfaat untuk nilai relatif token, banyak protokol telah menerapkan fitur pembakaran yang mirip dengan Ethereum. Namun beberapa melangkah lebih jauh dan memberlakukan pendekatan deflasi yang agresif terhadap total pasokannya.

Disclaimer

Pada artikel ini saya berusaha untuk memberikan informasi yang akurat dan terkini, tetapi tidak akan bertanggung jawab atas fakta yang hilang atau informasi yang tidak akurat. Anda mematuhi dan memahami bahwa Anda harus menggunakan informasi ini dengan risiko Anda sendiri. Cryptocurrency adalah aset keuangan yang tidak stabil, jadi teliti dan buat keputusan keuangan Anda sendiri.

IDMRHx
IDMRHx CEO portalcrypto.xyz

إرسال تعليق for "Crypto, Inflasi, dan Titik Balik dalam Ekonomi Dunia"